Home Sains Sejarah Penemuan Angka 0, Nol

Siapa yang tidak tahu nol? Tapi sudah kah anda tahu sejarah perkembangan angka nol?. Faktanya, angka 0 adalah hasil dari perkembangan ilmu matematika yang telah melalui masa berabad-abad lamanya. 0 ( Nol ) adalah angka keramat, angka yang menjadi salah satu penemuan terbesar ilmu pengetahuan. Angka 0, ditemukan sekitar abad ke lima. Matematikawan sebelumnya berjuang ektra keras untuk perhitungan sedernana, hari ini angka 0 mewakili konsep tidak adanya kuantitas,mampu menjawab persamaan linear yang rumit dengan cara jauh lebih mudah dan cepat. Angka 0 adalah juga cikal bakal komputer diciptakan, tidak ada angka 0 tidak ada pula komputer.

Fungsi angka 0 adalah sebagai placeholder “penanda” posisi angka, ketika kita menyebut seratus, maka yang ada dipikiran kita adalah dua nol dibelakang angka satu (100). Seribu, ratus bibu, juta maka yang terlintas adalah jumlah angka nol. Kehilangan satu angka 0 adalah kelihangan besar dalam penjumlahan, bayangkan jika gaji anda satu angka 0 nya hilang.

Awal Sejarah Angka Nol

Nol diciptakan secara mandiri oleh bangsa Babelonia, Maya dan India (beberapa peneliti meyakini, sistem bilangan India dipengaruhi sistem bilangan Babel). Orang-orang Babel mendapatkan sistem nomer mereka dari Sumeria, orang pertama didunia yang mengembangkan ilmu perhitungan. Dikembangkan antara 4.000 hingga 5.000 tahun yang lalu, sistem Sumeria adalah posisi – nilai simbol tergantung pada posisinya relatif terhadap simbol-simbol lainnya. Robert Kaplan, penulis “The Nothing That is: A Natural History of Zero” mengira bahwa nenek moyang nol mungkin sepasang pasak miring yang digunakan untuk mewakili kolom nomor kosong. Namun, Charles Seife, penulis “Zero: The Biography of a Dangerous Idea,” tidak setuju bahwa “pasak” tersebut mewakili nol.

Sumeria adalah bangsa pertama yang mengembangkan sebuah sistem penghitungan untuk mencatat harta kekayaan mereka (barang – sapi, kuda, keledai dsb). Sistem Sumeria adalah posisi, yaitu, penempatan simbol tertentu relatif terhadap yang lain dilambangkan nilainya. Sistem Sumeria berkembang hingga ke Akkadians sekitar 2500 SM dan kemudian ke Babelonia pada tahun 2000 SM. Babel adalah yang pertama kali menggunakan “tanda” nomor absen dari kolom, seperti 0 pada 1025. Pada masa ini, belum dikenal jumlah ratusan. Meskipun nol pada masa Babel adalah leluhur angka 0, namun merupakan awal yang baik dan masih berabad-abad lagi sebelum simbol seperti yang kita kenal saat ini.

Para matematikawan terkenal dikalangan orang-orang Yunani Kuno, mempelajari dasar-dasar matematika mereka dari Mesir, tidak memiliki nama untuk nol. Mereka mungkin telah merenungkan hal itu, tetapi tidak ada bukti ada simbol yang digunakan untuk placeholder layaknya angka 0 .

0 Dari India

Adalah India bangsa yang pertama mulai memahami nol baik secara simbol maupun sebagai ide. Brahmagupta, sekitar 650 Masehi, adalah orang pertama yang meresmikan operasi aritmatika menggunakan nol. Dia menggunakan titik bawah angka untuk menunjukkan nol. Titik-titik yang bergantian disebut sebagai ‘sunya’, yang berarti kosong, atau ‘kha’, yang berarti tempat. Brahmagupta menulis aturan standar untuk mencapai nol melalui penambahan dan pengurangan serta pembagian dengan nol. Semua standar aritmatika Brahmagupta adalah benar kecuali pembagian dengan nol, yang akan harus menunggu Isaac Newton and G.W. Leibniz  untuk mengatasi kesalahan tersebut.

Aljabar

Berabad-abad setelah itu eropa masih belum mengenal angka 0, hingga datang pedagang-pedagang arab yang membawa teks Braghmagupta dan mengenalkan angka nol pada masyarakat eropa. Nol, mencapai Baghdad sekitar 773 Masehi dan dikembangkan Matematikawan Arab berdasarkan sistem yang telah dipakai di India. Pada abad ke sembilan, Mohammed ibn-Musa al-Khowarizmi adalah orang pertama yang mengenalkan persamaan setara nol, atau yang lebih dikenal sebagai aljabar. Dia juga mengembangkan metode cepat untuk mengalikan dan membagi angka yang dikenal sebagai algoritma (dimabil dari namanya al-Khowarizmi)

Pada 879 Masehi, nol ditulis hampir seperti yang kita kenal sekarang, oval (tetapi ditulis lebih kecil dari angka lainnya). Dan berkat penaklukan Spanyol oleh bangsa Moor, nol akhirnya mencapai Eropa, pada pertengahan abad kedua belas, terjemahan karya Al-Khowarizmi melalang buana hingga ke Inggris.

Nol di Eropa

Pada tahun 1202 Matematikawan Italia, Fibonacci menjadikan karya Al-Khowarizmi, sebagai referensi algoritma dalam bukunya Liber Abaci, atau “buku Abacus,”. Sampai saat itu, sempoa telah menjadi alat yang paling umum untuk melakukan operasi aritmatika. Perkembangan Fibonacci dengan cepat menyebar dikalangan pedagang Italia dan bankir Jerman, terutama penggunaan nol. Akuntan menjadi tahu, laporang keuangan mereka yang seimbang ketika jumlah positif dan negatif dari aset dan kewajiban setara nol. Namun pemerintah masih curiga terhadap angka Arab karena kemudahannya. Meskipun dilarang, pedagang terus menggunakan nol dalam pesan terenkripsi (Chiper), chiper yang berarti kode, berasal dari bahasa arab “sifr”

Para matematikawan besar berikutnya yang menggunakan nol adalah Rene Descartes, pendiri sistem koordinat Cartesian. Orang yang biasa bekerja dengan kurva segitiga dan parabola pasti tahun, asal Descartes adalah (0,0).

Nol Saat Ini.

Menambah, mengurangkan, dan mengalikan dengan nol adalah operasi yang relatif sederhana. Namun pembagian dengan nol telah telah membuat puyeng matematikawan jaman dulu. Berapa kali nol kah sama dengan sepuluh? Atau, berapa banyak tidak ada apel masuk ke dua buah apel? Jawabannya adalah tak tentu, tetapi konsep ini adalah kunci kalkulus.

Misalnya, ketika kita berkendara, kecepatan mobil tidak pernah konstan (lampu merah, kemacetan lalu lintas, dan kecepatan yang berbeda membuat semua mobil untuk mempercepat atau memperlambat). Tapi bagaimana seseorang menemukan kecepatan mobil pada satu saat tertentu? Di sinilah nol dan kalkulus memecahkan masalah tersebut.

Jika Anda ingin tahu kecepatan Anda pada suatu saat tertentu, Anda harus mengukur perubahan kecepatan yang terjadi selama periode waktu tertentu. Dengan membuat periode set yang lebih kecil dan lebih kecil, Anda cukup bisa memperkirakan kecepatan pada saat itu. Akibatnya, ketika Anda membuat perubahan dalam waktu nol pendekatan, rasio perubahan kecepatan terhadap perubahan waktu menjadi mirip dengan beberapa nomor di atas nol (masalah yang mungkin sama dan membuat bingun Brahmagupta). Coba lihat rumus mencari kecepatan rata-rata

Pada 1600-an, Newton dan Leibniz memecahkan masalah ini secara independen dan membuka dunia untuk kemungkinan yang luar biasa. Tanpa angka 0, kita mungkin tidak akan memiliki ilmu-ilmu akutansi, fisika, kimia, komputer dan ilmu lain yang spektakuler saat ini.

Incoming search terms:

  • penemu angka nol
  • penemu angka 0
  • Sejarah matematika yang menemukan angka nol
  • penemu angka
  • sejarah angka nol
  • Sejarah penemu angka 0 (Nol)
  • sejarah penemu angka nol
  • penemu bilangan 0
  • siapa penemu angka nol
  • sejarah penmuan angka
Similar articles
0 710